Mabuk, David Chandra Aniaya Pengacara Sun Sin SH MH, Jari Tangan Patah Dihantam Kursi

David Chandra saat akan menganiaya Pengacara Sun Sin SH MH dengan kursi.

MEDAN | SATUHATISUMUT.COM - David Chandra (40) kini duduk di kursi persidangan Pengadilan Negeri (PN) Medan. Warga Jalan Sutomo, No 209, Kecamatan Medan Kota, ini diadili dan dijerat Pasal 351 Ayat 1 karena menganiaya seorang Pengacara Sun Sin SH MH. Selain luka memar dan bengkak di wajah, jari tangan kanan Sun Sin SH MH juga patah dihantam kursi plastik oleh David Chandra.

Melalui Kuasa Hukumnya, Ade Siregar SH MH, Sun Sin menerangkan jika penganiayaan yang dialami klienya terjadi pada 18 Maret 2024 sekira jam 23.00 WIB di Cafe 88, Jalan Niken, Kelurahan Sukaramai II, Kecamatan Medan Area.

"Awalnya klien kita (Sun Sin) datang ke Cafe 88. Di sana ternyata sudah ada David Chandra bersama dua teman wanitanya yakni Lina dan Lini duduk di salah satu meja dengan puluhan botol bir kosong. Diduga saat itu David Chandra dan teman-temannya sudah dalam kondisi mabuk," ujar Ade Siregar SH MH kepada wartawan, Rabu (10/7/2024) siang di Medan.

Sebelumnya, David Chandra juga meminta pemilik Cafe 88 agar membuka ruang karaoke. Namun karena bulan suci Ramadhan, permintaa David Chandra ditolak oleh pemilik cafe.

Petaka tak mengenakkan itu pun terjadi saat Sun Sin tiba di Cafe 88. Sebab, tak lama duduk, pemilik cafe bersama temannya Sunny juga duduk satu meja bersama.

Disini, suasana mulai tak kondusif. David Chandra yang diduga sudah dipengaruhi minuman keras, berbicara dengan keras sembari menceritakan semua bisnis dan harta kekayaannya.

"Walau klien kita (Sun Sin) dan tamu lainnya terganggu dengan suara keras David Chandra, tapi tidak ada satu pun yang mengomentarinya."

Tak lama kemudian, Sun Sin beranjak ke toilet. Disini, David Chandra beranjak dari tempatnya dan duduk di kursi yang tadinya diduduki oleh Sun Sin. "Saat itu si David Chandra mulai berprilaku tidak sopan. Dia menggoda teman pemilik cafe (Sunny). Karena merasa risih, Sunny memilih pergi menghindar, sementara David Chandra kembali ke mejanya," jelas Ade Siregar SH MH.

David Chandra saat menganiaya Pengacara Sun Sin SH MH.

Dari sini, tingkah laku David Chandra makin menjadi-jadi. Disaat Sun Sin kembali dari toilet, tiba-tiba  David Chandra datang dan langsung mengebrak meja dan mempelihatkan celana dalamnya kepada pemilik cafe dan temannya Sunny lalu tidak berapa lama ada seseorang yang melempar botol bir ke arah Sun Sin  duduk.

"Ada yang melempar botol bir, datangnya dari arah meja David Chandra duduk," jelas Ade Siregar. 

Tak lama setelah itu, David Chandra datang lalu menyerang Sun Sin SH MH dengan kursi plastik. 

"Klien kita diserang dan dipukul dengan kursi plastik, sampai jari tangan kanannya patah. Selain itu, klien kita juga menderita luka memar di wajah," jelas Ade.

Anehnya usai kejadian, David Chandra justru melaporkan Sun Sin ke Polsek Medan Area atas kasus dugaan penganiayaan. "Karena dilaporkan, klien kita juga melaporkan David Chandra ke Reskrim  Polrestabes Medan," ujarnya.

Berdasarkan keterangan 7 saksi fakta indenpenden dan 2 saksi yang dihadirkan David Chandra serta hasil visum dan rekaman video yang diambil pengunjung Cafe 88 dan video yang diambil dari David Chandra tidak ada pemukulan seperti diadukan oleh David Chandra. Justru sebaliknya dalam keterangan keseluruhan saksi dan video David Chandra melakukan penganiayaan kepada pengacara Sun Sin.

Berdasarkan fakta dan bukti bukti tersebut, David Chandra lalu ditetapkan sebagai tersangka dan ditangkap. Bahkan status David Chandra kini sebagai tahanan Jaksa karena dalam masa persidangan.

"Di Polsek Medan Area, klien kita yang dilaporkan David Chandra tidak terbukti bersalah, sehingga pengaduan David Chandra dihentikan oleh penyidik atau SP3," ujar Ade Siregar.

Tak terima pengaduannya di SP3-kan penyidik Polsek Medan Area, pihak David Chandra membuat Pengaduan Masyarakat (Dumas) ke Polda Sumatera Utara. Berdasarkan Dumas itu, pihak Poldasu lantas menggelar Perkara Khusus. Saat itu pihak David Chandra menghadirkan 2 saksi baru. Namun saat dimintai keterangan oleh penyidik, kedua saksi baru itu mengaku tidak ada melihat Sun Sin ada memukul atau menganiaya David Chandra.

Suasana saat Pra Rekontruksi yang digelar di halaman Mapolsek Medan Area.

"Kedua saksi baru itu mengatakan ada melihat keributan di Cafe 88, namun tidak ada melihat Sun Sin melakukan pemukulan atau menganiaya David Chandra," jelas Ade.

Dari hasil gelar Perkara Khusus itu, pihak Poldasu lantas memberi atensi kepada pihak Polsek Medan Area untuk menggelar Pra Rekontruksi. Singkat cerita, Rabu (10/7/3024) siang, Pra Rekontruksi pun digelar di Mapolsek Medan Area. 

"Dari Pra Rekontruksi yang digelar, sudah terlihat jelas siapa yang menyerang dan melakukan penganiayaan, ditambah lagi keterangan 9 orang saksi dan didukung video.

Terakhir, Sun Sin melalui pengacaranya mengucapkan terima kasih kepada pihak Polda Sumatera Utara, Polrestabes Medan dan Polsek Medan Area yang bekerja profesional dalam menangani perkara yang dilaporkannya.

Suasana Pra Rekontruksi di Mapolsek Medan Area.

"Kita sangat mengapresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada bapak Kapoldasu, Bapak Kapolrestabes Medan dan Kapolsek Medan Area, karena telah bekerja profesional dalam menangani suatu perkara," ujar Ade Siregar SH MH.

Di tempat terpisah, Kapolsek Medan Area melalui Kanit Reskrim, Iptu Harles Gultom saat dikonfirmasi membenarkan pihaknya ada menggelar kasus dugaan penganiayaan yang dilaporkan David Chandra. 

"Pra rekontruksi kita laksanakan atas dasar perintah dari Poldasu. Dan saat ini kita masih menunggu hasil uji lab rekaman video pada saat kejadian yang dijadikan sebagai barang bukti," ujar Iptu Harles Gultom. (irw)

Posting Komentar untuk "Mabuk, David Chandra Aniaya Pengacara Sun Sin SH MH, Jari Tangan Patah Dihantam Kursi"

Iklan

Iklan

Iklan

Iklan

Iklan

Iklan

NEWS

Kompol Jama Kita Purba Dipromosikan Sebagai Kasat Reskrim Polrestabes Medan, Gantikan Kompol Teuku Fathir Mustafa

Ini Sederet Prestasi Bobby Nasution Selama Menjabat Wali Kota Medan

Silahturahmi Bersama Pengurus MPW Pemuda Pancasila Sumut, Ini Kata H Musa Rajekshah

Hendak ke Rumah Mertua di Lubuk Pakam, Warga Langkat Dikeroyok Preman, Minta Kapolresta Deli Serdang Tangkap Pelakunya

Kapolrestabes Medan Pimpin Upacara Korps Raport Kenaikan Pangkat 93 Personel

Kapolda Sumut Diganti, Ini Sosok Pengganti Irjen Panca Putra Simanjuntak

Jumat Berkah, Komunitas Satu Hati Salurkan 200 Paket Sembako Wakapolri Komjen Agus Andrianto ke Masyarakat

Hasil Sementara, Musa Rajekshah Unggul di Dapil Sumut I, Disusul Meutya Hafid dan Maruli Siahaan

Warga Desa Sei Buluh Resah, Limbah Pabrik PT SJA Diduga Beracun