Walau Megah & Modern, Pasar Aksara Medan Sepi, Ramai Saat Akan Didatangi Jokowi

MEDAN | SATUHATISUMUT.COM - Dari luar, bangunan Pasar Aksara Medan tampak megah dengan konsep pasar modern. Namun pedagang setempat menjulukinya dengan Pasar 'Siluman'.

Julukan itu muncul karena suasana pasar yang sangat sepi. Hampir tak ada transaksi jual beli. Jangankan pembeli, penjual pun enggan berdagang ke pasar ini.

Dilansir dari Detiksumut, pasar ini dari basement hingga lantai 3, hanya segelintir penjual yang menempati kios. Lebih banyak kios yang tutup. Hingga muncullah istilah lantai 'Siluman' di kalangan pedagang. Banyak kios-kios yang kosong yang tidak diisi oleh pedagang eks Pasar Aksara terdahulu.

"Inikan lantai 1 dan 2. Pedagang itu menamakan lantai siluman karena masih kosong," ungkap salah satu pedagang di Pasar Aksara.

Bahkan di areal bahan pokok dan sayuran, meja-meja kios kosong berdebu. Padahal, saat kedatangan Presiden Jokowi ke Medan pada 9 Februari lalu, banyak pedagang berjualan. Ternyata para pedagang itu hanya berjualan sehari lantaran diinfokan ada kedatangan Presiden Jokowi untuk meramaikan pasar menyambut kedatangan presiden. Namun presiden pun batal berkunjung.

"Cuma sehari saja berjualan, kan awalnya diajak untuk meramaikan pasar ini," ujar pedagang lainnya.

Menurut informasi dari Ketua Pasar Aksara, Sugondo Ginting, dari 700 kios yang tersedia, hanya 100 kios yang terisi. Kebanyakan diisi oleh pedagang kain dan emas.

"Dari 700 kios yang ada, paling hanya terisi 100 kios. Itupun banyak toko emas yang mengisi," tutur Sugondo.

Para eks pedagang Pasar Aksara lama enggan berjualan di bangunan baru tersebut lantaran di nilai kurang strategis dan mempersulit pedagang maupun pembeli. Ia berharap Pemkot Medan turun langsung mengajak pedagang untuk berjualan di gedung.

"Kalau dibiarkan begini saja, siap Lebaran pasar ini akan menjadi 'Hambalang' kedua. Kita sudah beberapa kali undang pak Dirut untuk bicarakan lokasi tempat sayur atau ikan tapi sampai saat ini belum ada realisasi. Kami menunggu-menunggu terus. Ini kami terlunta-lunta, tak ada rimbanya," kata Sugondo.

Pihaknya mengaku sudah berulang kali melakukan audiensi kepada PD Pasar, namun hingga saat ini solusi yang ditawarkan pedagang belum terealisasikan.

"Kita sudah berulang kali melakukan audiensi dengan Pemkot Medan melalui PD Pasar namun sampai sekarang belum ada solusinya. Kita minta agar pedagang sayuran dan ikan dapat dipindahkan dulu ke area parkiran. Setelah ramai baru dibicarakan kembali, biar kita pancing dulu untuk meramaikan pasar ini," tuturnya.

Menurutnya tata letak kios di Pasar Aksara ini tak sesuai kultur warga Medan. Banyak pedagang dan pembeli yang sudah tua, namun ditempatkan di lantai paling atas.

Sebelumnya, detikSumut sempat mewawancarai para pedagang sayur di lantai 3 saat perdana berjualan di pasar tersebut. Para pedagang sempat mengeluhkan lantaran zona berjualan yang tidak strategis dan tidak menguntungkan. Bahkan, para pedagang tersebut sempat menyebutkan akan pindah berjualan di pasar lain apabila tidak mendapat keuntungan saat berjualan di Pasar Aksara ini. (dtc)

Posting Komentar untuk "Walau Megah & Modern, Pasar Aksara Medan Sepi, Ramai Saat Akan Didatangi Jokowi"

SATUHATISUMUT.COM

Bersama Membangun Negeri

MEDAN

Akhir Pekan Bersama Keluarga, Presiden Jokowi Ajak Cucu Wisata Pengenalan Satwa

Ini Sederet Prestasi Bobby Nasution Selama Menjabat Wali Kota Medan

Kompol Jama Kita Purba Dipromosikan Sebagai Kasat Reskrim Polrestabes Medan, Gantikan Kompol Teuku Fathir Mustafa

Batu Goncang Bukan Judi, Tetapi Hiburan Rakyat yang Sudah Mentradisi

Fakhira Nailashah Anak Musa Rajekshah, Kuliah di Inggris, Raih Prestasi Internasional

Toko Elektronik Titi Papan Hangus Terbakar

Frans Dante Ginting Dampingi Musa Rajekshah Ikut Pesta Tahunan di Kabupaten Karo

BPPJN Sumut-Pemprovsu Bersinergi Perbaiki Jalan Medan-Brastagi

Golkar Sumut Sebut Hasil Pileg Sesuai Target, Usung Kader jadi Kepala Daerah

Ruko Anggota DPRD Deli Serdang Rusak Imbas Bentrok 2 OKP di Lubuk Pakam