Di Medan Imlek Fair 2023, Bobby Nasution: Jangan Ada Perlakuan Diskriminatif Dalam Pelayanan ke Masyarakat Tionghoa

 



MEDAN (SATUHATISMUT.COM) - Jangan ada perlakuan diskriminatif dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, khususnya masyarakat keturunan Tionghoa. Sebab, setiap warga memiliki hak yang sama untuk dilayani dan mendapatkan pelayanan terbaik dari sisi apapun. Dengan begitu, masyarakat benar-benar bisa merasakan kehadiran pemerintah di tengah-tengah mereka.



Hal ini ditekankan Wali Kota Medan Bobby Nasution saat hadir dalam Medan Imlek Fair 2023 di Aksara Park, Jalan Aksara, Medan Tembung, Sabtu (4/2) sore. Sebab, selama ini, ungkapnya, ia mendengar masih banyak perlakuan diskriminatif yang di terima oleh warga dari etnis-etnis tertentu di ibukota Provinsi Sumatera Utara ini.


"Tidak boleh ada yang memandang suku, etnis, warna kulit dan apapun itu dalam memberikan pelayanan. Jadi, kepada seluruh jajaran Pemko Medan, saya ingatkan, ke depan, saya tidak ingin mendengar lagi ada perlakuan diskriminatif terhadap masyarakat," kata Bobby Nasution menegaskan.


Dalam event yang turut dihadiri Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu, Wakil Wali Kota H Aulia Rachman, pimpinan Forkopimda Kota Medan, pimpinan organisasi keagamaan, perangkat daerah, camat dan lurah se-Kota Medan, menantu Presiden RI Joko Widodo ini minta seluruh masyarakat, terutama etnis Tionghoa untuk sama-sama menjaga kerukunan di Kota Medan.


"Imlek Tahun ini adalah tahun kelinci air. Tahun yang penuh harapan, kedamaian dan kemakmuran. Kita berharap, makna yang terkandung di dalamnya bisa terwujud di Kota Medan. Namun, bagi kita semua, untuk memaknai Imlek, kita bisa belajar dari tokoh Tionghoa, Tjong A Fie. Darinya kita belajar bagaimana hidup saling bertoleransi dan membantu antar umat beragama dan etnis," imbuhnya.


 

Mengenakan pakaian khas Tionghoa, di hadapan aparat penegak hukum, ayah tiga orang anak itu juga minta untuk bertindak tegas terhadap perilaku kejahatan. Terlebih, bagi para geng motor (gemot) yang kerap meresahkan masyarakat bahkan tak jarang menyebabkan korban meninggal dunia.


"Pak Kapolres, untuk gemot-gemot ini, sikat saja, Pak. Bersikap tegas saja terhadap geng-geng yang meresahkan warga dan arah tindakannya anarkis. Kita sudah buat posko-posko kamtibmas di semua kecamatan. Tinggal sama-sama eksekusi di lapangan saja. Kasihan warga yang jadi korban," tegasnya.


Di kesempatan itu, Bobby Nasution juga menyerahkan bantuan sosial berupa sembako kepada 1.080 warga etnis Tionghoa Kota Medan secara simbolis. Medan Imlek Fair 2023 ini juga turut diramaikan 150 stand UMKM Kota Medan yang telah berlangsung sejak 1-5 Februari.(mon)

Posting Komentar untuk "Di Medan Imlek Fair 2023, Bobby Nasution: Jangan Ada Perlakuan Diskriminatif Dalam Pelayanan ke Masyarakat Tionghoa"

SATUHATISUMUT.COM

Bersama Membangun Negeri

MEDAN

Kompol Jama Kita Purba Dipromosikan Sebagai Kasat Reskrim Polrestabes Medan, Gantikan Kompol Teuku Fathir Mustafa

Tangkap Penista Agama, Warga Konghucu Ucapkan Terima Kasih ke Kapolres Asahan

Kapolda Sumut Diganti, Ini Sosok Pengganti Irjen Panca Putra Simanjuntak

Ini Sederet Prestasi Bobby Nasution Selama Menjabat Wali Kota Medan

Batu Goncang Bukan Judi, Tetapi Hiburan Rakyat yang Sudah Mentradisi

Setelah Diberitakan & Viral di Medsos, Bocah Tuna Rungu di Medan Ditemukan

Pawai Tarian Naga Liong di Vihara Maha Maitreya Pecahkan Rekor Muri

Gerindra Nilai Wajar Sandiaga Dukung Bobby: Elektabilitasnya Terus Melejit

Golkar Sumut Sebut Hasil Pileg Sesuai Target, Usung Kader jadi Kepala Daerah

Hasil Sementara, Musa Rajekshah Unggul di Dapil Sumut I, Disusul Meutya Hafid dan Maruli Siahaan